Lahiran SC sakit dianisekaring

Disclaimer: Post ini bukan buat nakut-nakutin, saya cuma cerita pengalaman saya apa adanya.

Fuh.. tiup sarang laba-laba di blog.

Halo semuanya, apa kabar? Genap sudah 2 bulan saya absen menulis di blog dianisekaring.com. Rasanya kangen banget nulis, ikutan blogwalking, dan semacamnya. Asli, buat saya menulis itu candu, dan bikin hati serta pikiran lega.

Jadi, kemana aja saya selama 2 bulan?

Jawabannya adalah, saya baru saja melahirkan anak kedua saya. Alhamdulillahirobbil alamin, anak kedua saya lahir dengan prosedur Sectio Caesaria 2 bulan silam.

Anak pertama saya juga lahir secara SC, ceritanya bisa dilihat di sini:

Baca juga: Penderita Endometriosis Juga Bisa Hamil!

Banyak yang tanya juga, bagaimana rasanya SC untuk kedua kalinya? Saya selalu menjawab seperti ini.

SC pertama, rasanya kayak ketubruk truk.

SC kedua, rasanya kayak ketubruk bus, alias sama-sama sakit coy!

Walaupun sama-sama sakit, tapi SC kedua ini menurut saya lumayan banget sakitnya sampai bikin saya agak trauma dan memutuskan cukup memiliki 2 anak saja. Emang, sakitnya pas ngapain aja sih?

Sakit #1: pasang infus

(oke ini masih bisa ditoleransi deh).

Sakit #2: tes alergi bius

Biusnya disuntikin sedikit di bawah kulit lengan. Rasanya jangan ditanya, pedes banget sampai nangis saya.

Sakit #3: bius spinal

Agar jarum suntik bisa masuk, saya diminta untuk duduk membungkuk dengan memeluk bantal. Di samping saya, ada suster yang memeluk saya, jaga-jaga kalau saya tiba-tiba histeris dan kabur, hehehe.

Pengalaman waktu suntik bius pas lahiran pertama di RS Hermina Kemayoran, itu nggak sakit sama sekali. Tiba-tiba sudah selesai aja. Makanya saya pede banget waktu mau disuntik bius.

Saat prosedur bius dilakukan, ASTAGFIRULLOHALAZIM SAKITNYA YA ALLAH :(( Sakitnya rasanya clekit-clekit dan menjalar sampai ke ruas-ruas tulang belakang. Saya nangis kesakitan di meja operasi sambil ditenangkan oleh perawat.

Baca juga:  Bunda, Yuk Dukung Anak Generasi Maju Tumbuh Maksimal

Saya kira prosedurnya cuma sebentar, ternyata lama :(( Saya cuma bisa berdoa dalam hati biar dokternya cepat selesai membius dan saya nggak ngerasain sakit lagi.

Sakit #4: efek bius sudah hilang

Disitulah sensasi “ketubruk bus” dimulai. Jangankan duduk, mau miringin badan aja sakitnya setengah mati. Tapi, dokter berpesan agar di hari ke-2 nanti banyak bergerak, belajar duduk dan berjalan. Kelihatannya sepele, tapi sakitnya maknyos pedes banget. Saya masih trauma sampai sekarang.

Sakit #5: pijat laktasi

Buat yang belum tahu, jadi pijat laktasi itu fungsinya buat melancarkan aliran ASI. Jadi, saluran-saluran yang tersumbat dipijat dan dipecahkan ‘grenjelan’-nya sampai ke area puting. Rasanya kayak apa? SAKIT BANGET MAU NANGIS. Tapi asli sih saya nangis sampai meraung-raung di ruang perawatan. Nggak mau lagi..

Sakit #6: lepas perban 1 minggu pasca operasi

Jadi, jahitannya itu seperti di-lem oleh dokter, sehingga perbannya menempel ke kulit. Waktu dilepas sama perawat, rasanya kayak se-kulit-kulit ikut copot. Asli ini traumatis banget dan lagi-lagi saya nangis karena nggak kuat dengan sakitnya :))

Baca juga:  Nujuh Bulan Studio: Childbirth Education Center di Bintaro

Melihat dari pengalaman di atas, saya menyimpulkan bahwa kayaknya 2 anak cukup buat saya. Saya nggak mau lagi hamil dan melahirkan, saya mau fokus membesarkan kedua anak saja aja πŸ˜€

Jadi, buat yang bertanya, SC sakit nggak sih?

Jawabannya, SAKIT BANGET KAYAK KETUBRUK BUS.

Have a good day and stay healthy ya, teman-teman!

Bonus foto obgyn, adik bayi, saya, suami, dan dokter anestesi yang biusnya sakit banget πŸ™
Share it: