Kehamilan Kedua dan Menjadi Stay-at-Home Mom

Kehamilan Kedua dan Menjadi Stay-at-Home Mom

Sudah beberapa hari ini menstruasi saya terlambat. Padahal, biasanya mens saya selalu tepat waktu, bahkan maju dari jadwalnya. Iseng saya meminta suami beli test pack. Ketika dicoba.. hyaaaa… 2 garis merah alias positif hamil!

Saya terkekeh dengan suami. Ya Allah, tepat di waktu 2 minggu Ayahanda kami Engkau panggil, kau kirimkan malaikat kecilmu sebagai gantinya 🙂

Riwayat Endometriosis Bilateral

Sebenarnya, saya tidak menyangka kehamilan kedua saya terjadi secepat ini. Pada sebelum kehamilan pertama, saya menderita endometriosis bilateral (kista cokelat) yang cukup besar (6 cm dan 4 cm) sehingga mengakibatkan mens saya sangat menyakitkan. Dahulu, saya sering pingsan dan tidak bisa beraktivitas pada saat mens. Bahkan, saya sempat didiagnosis akan sulit memiliki anak. Untuk mengetahui kisah saya dan endometriosis, bisa baca ini:

Baca Juga: Penderita Endometriosis Juga Bisa Hamil!

Saat operasi kistektomi (pengangkatan kista), dr. Hertia Triarani Sp.OG yang menangani saya berkata, “Ini kistanya nggak diangkat semua ya, karena khawatir sel telurnya habis,” ujarnya. Setelah proses kelahiran pun, saya tidak dianjurkan menggunakan KB oleh dr. Hertia karena menurutnya, “Ibu bisa hamil dengan kista sebegitu besarnya sudah merupakan mukjizat dari Allah Swt, jadi nanti kalau hamil lagi, ya sudah biarin aja”. Masya Allah.

Baca juga:  Penderita Endometriosis Juga Bisa Hamil!

Menurut dr. Hertia, ada kemungkinan saya akan sulit untuk hamil anak kedua pasca operasi pengangkatan kista tersebut. Akan tetapi, Tuhan berkehendak lain.

Hasil USG Kehamilan saya

Saat ini, awal Maret 2020, usia kandungan saya Insya Allah sudah 8 minggu. Untuk kehamilan kedua ini, saya kontrol ke dr. Okky Oktavandhy Sp.OG yang berpraktek di Klinik Archa Medica BSD, Tangerang Selatan. dr. Okky ini lumayan hits dan terkenal di Tangsel dan sekitarnya, bahkan banyak pasiennya yang datang dari luar kota, biasanya untuk program kehamilan. Dokternya lumayan baik, agak tegas namun tidak secerewet dan seramah dr. Hertia 😀

Menjadi Stay at Home Mom

Sama seperti kehamilan pertama, saya mengalami mual, muntah, sakit kepala dan kelelahan luar biasa di trimester awal kehamilan ini. Kata orang-orang, namanya juga hamil muda 🙂 Dikit-dikit muntah, dikit-dikit pusing, dikit-dikit kecapekan. Walhasil, saya kesulitan untuk beraktivitas dengan normal.

Baca juga:  Menunda Menstruasi Saat Berhaji, Perlukah?

Baca Juga: Hamil, Say Goodbye to Traveling

Alhamdulillah, di bulan Februari ini saya sudah resmi menyandang status sebagai stay at home Mom, sehingga saya bisa beristirahat total di rumah. Nggak ada lagi umpel-umpelan naik KRL yang luar biasa ganas dan kejam, gak ada lagi naik ojek macet-macetan tiap pagi dan sore sampai pinggang mau patah saking pegelnya.

Buat yang bertanya, apakah saya resign dari kantor? Alhamdulillah belum resign, tapi mengambil unpaid leave selama 2 tahun. Tadinya, saya ambil unpaid leave murni agar saya bisa mengurus anak, tapi Allah punya kehendak lain, malah ditambahin 1 anak lagi 😀

Sayangnya, karena symptom trimester awal saya cukup berat, jadi anak pertama saya malah agak terlantar karena lebih sering diurus oleh eyang dan Ayahnya. Saya mengurus diri sendiri saja kesulitan 😀

Baca juga:  Dunia Tanpa Jeda

Menjadi stay-at-home Mom setelah sempat merasakan menjadi working Mom menjadi berkah tersendiri untuk saya. Karena saya berpikir, kalau sampai detik ini saya masih bekerja, kasihan kantor saya karena saya mungkin tidak akan maksimal dalam bekerja dengan kondisi hamil seperti ini.

Ditambah lagi, saat ini sedang pandemik Corona Virus, membuat saya agak-agak trauma kalau harus pergi ke tempat umum dan keramaian (misal: KRL dan stasiun). Semoga pandemik ini segera berakhir, sudah terlalu banyak korban yang berjatuhan.

Selain itu, Alhamdulillah saat ini saya bisa memantau perkembangan anak setiap waktu. Bisa bersama anak setiap saat. Dan yang pasti, bisa istirahat kapanpun saya butuh. Bismillah, mungkin ini adalah jalan yang ditunjukkan Allah untuk saya.

Anyway, saat ini saya sangat menikmati hidup saya. Teman-teman ada yang mau berbagi cerita tentang menjadi stay-at-home Mom atau working Mom? Ditunggu ceritanya di kolom komentar ya.

Cheers!

Tinggalkan Balasan

This Post Has 42 Comments

  1. Serupa tapi tak sama mba, aku ketauan ada endometriosis pas hamil malahan. Dokter’y jga ngmg “wah hebat ibu bisa hamil!” lol.

    Btw, welcome to the sahm journey mba. Harus tahan banting pokok men. Tahan omongan orang, tahan liat rumah gak beres2 wkwk, tahan liat kelakuan bocah yg amazing! Good luck, Mom..

    1. Haha iya Ma.. baru kali ini mikir ya Allah rumah gw kapan rapinya yak, baru diberesin bentar udah berantakan lagi.. thanks buat saran-sarannya Ma..

      1. Triyatni

        MasyaaAllah selamat Mom. Si kakak mau punya adek InsyaaAllah XD gak kebayang hamil mual-mual masih harus ngurus si balita hihi. Keren ya bisa ada sistem upaid leave di kantornya jujur baru tahu. Kalau saya resign sejak hamil 6 bulan. Sekarang si kecil udah 2 tahun. Karena memang urus sendiri jauh dari orang tua juga. Alhamdulillah ada aja rezeki dari dagang ama ngeblog ini. Tapi ya itu memang suasananya mungkin itu2 aja di rumah. Beda sama di kantor lebih rame gak bosenin hehe. Maksimalin aja blognya kalau udah enakan Mom. Semoga sehat-sehat terus ya dan cadebay

        1. Makasih Mba Tri.. iya nih di kantorku memang ada sistem unpaid leave 2 tahun yang bisa diperpanjang jadi 3 tahun. Alhamdulillah Mba Tri blognya menghasilkan banget ya.. doain ya Mba aku juga bisa kayak gitu 🙂

  2. leilaniwanda

    Alhamdulillah, selamat, ya, Mbak Diani. Semoga sehat selalu semuanya, dari ibu, bayi, dan keluarganya juga. Mual muntahnya sudah berlalukah, Mbak? Kakaknya pasti ikutan excited, yaa, menunggu kehadiran adik bayinya.

    1. Makasih buat doa-doanya Mba Leila. Alhamdulillah masih muntah-muntah sampai saat ini hehhee dinikmati saja 😀

  3. Julia

    Working mom, punya penghasilan sendiri, seru punya banyak cerita dengan segala drama duniaa perkantoran. Stay at home mom juga punya cerita tersendiri seperti saya yg selalu beraktivitas bersama buah hati

  4. Wian

    MasyAllah ya mba. Jadi inget adikku. Dia udah divonia dokter gak bakal punya anak karena kista yang memempel di dinding rah. Tapi ahamdulillah Allah berkata lain. Saat ini sedang hamil.

    1. Alhamdulillah Mba Wian, turut bahagia buat adiknya ya Mba 🙂 kalau Allah sudah berkehendak ya terjadilah.

  5. Rinrin Rindawati

    Barakallah ya mbak ikut bahagia, semoga selalu sehat dan bahagia yabuat mbak dan sekeluarga

  6. Grandys

    Halo mba salam kenal ya (barangkali belum kenalan haha) kebetulan aku di Tangerang kota nih mba. Sedang berada pada masa-masa mengalami galau antara ingin ngantor lagi atau stay at home terus, karena kebetulan ak lg program hamil hihi. Doakan ya mba, karena apapun kondisinya kita sebagai perempuan, wanita, istri dan juga ibu, harus selalu bersyukur. Terima kasih telah menuliskannya ya mba

    1. Halo Mba Grandys, salam kenal ya Mba, aku udah lumayan sering baca tulisan Mba Grandys. Semoga program hamilnya dilancarkan ya Mba 🙂 Dan memang setauku kalau program hamil gak boleh terlalu capek/ stress, semoga segera diberi kemudahan oleh Allah 🙂

  7. Diah Alsa

    Selamat atas kehamilan keduanya ya Mbak. Semoga debay dan Ibunya sehat selalu, selamat keduanya.
    Saya juga sekarang stay at home Mom sekarang Mbak, sampai waktu yg tak ditentukan juga sih, hihih. Lagi menikmati main bersama bocah², bisa tidur siang bersama itu luar biasaaa.
    Jadi setelah 2th nanti balik ngantor lagi ya Mbak? Ehh malah kepo

    1. Amiin makasih buat doanya Mbak.. hehe iya bisa setiap saat sama anak itu priceless banget. Setelah 2 tahun, belum tahu nih Mbak masih liat sikon 😀 Semoga aja bisa balik ngantor.

  8. Anggie

    Salam kenal dan selamat ya, semoga seluruh keluarga diberikan kesehatan 🙂
    Yes, sejak ada isu virus Corona, saya juga mulai sering membatasi diri untuk tidak ke tempat keramaian.

    1. Salam kenal Mba dan terima kasih untuk doanya 🙂 Betul jadi berasa sekali sekarang setiap weekend keluarga kami hanya berkumpul di rumah, sangat membatasi untuk pergi ke tempat-tempat umum kalau tidak ada kepentingan yang mendesak.

  9. Larasitha

    Semoga debaynya sehat sampai lahir mba 🙂

  10. Fenni Bungsu

    Barakallahu untuk Kak Diani atas kehamilan keduanya. Semoga selalu mendapat kemudahan, tetap sehat, dan dilindungi oleh Allah SWT, aamiin

  11. Firda

    Sehat selalu ya, bumil. Virus Corona emang meresahkan banget mbak, mau keluar sekedar jalan-jalan aja was-was banget. Harus ekstra jaga kesehatan dan kebersihan biar gak terserang Corona.

  12. Firda

    Virus Corona emang bikin was-was banget mbak, mau pergi keluar buat hangout aja jadi takut rasanya, better stay at home aja, cari aman. By the way, semoga sehat selalu ya mbak, semoga lancar persalinannya

  13. Karyati niken

    Barakallah mba. Semoga selalu sehat yaaa. Btw beda berapa tahun berarti jarak kehamilan ini dengan anak pertama? Oh iya, soal stay at home mom, keep strong yaaa xixixi. Semua punya suka duka masing-masing yang luar biasa unik

      1. ideannisa

        Selamat mbak atas kehamilannya. Aku baru ngerti soal ini, lho. Mudah mudahan segat terus lancar sampai lahiran ya mbak.

  14. April Hamsa

    Selamat ya mbak atas kehamilan keduanya moga sehat2 selalu lancar sampai lahiran.
    Wah perusahaannya baik ya bisa kasih unpaid leave gitu, selamat menikmati jadi SAHM dengan bahagia bersama buah hatinya yaaa 😀

  15. Ludyah Annisah

    Uwoooww, selamaaat ya mbaa. Wah, senangnya insya Allah dapat baby lagi nih. Dan, aku pun sebenarnya juga lagi pengen program mba untuk anak ke-2. Apalagi, Khadijah sepertinya udah cukup siap, hihi. Sehat-sehat ya mbaa, ibu dan dejannya. Aamiin

  16. alvi

    alhamdulillah mba, saya pun lagi hamil anak kedua anak yang pertama yg baru genap 2 thn…
    rasanya luar biasaa yaa mba..hehehe mari kita nikmatin dan syukuri ya mba…
    i feel you hehehe

  17. Senang sekali kalo dengar cerita orang hamil hehehe tambah jadi cantiknya banyak kata orang
    semoga aku juga segera menyusul mba, semangat jaga kesehatan ya

  18. Reyne Raea

    Selamat yaaaa…

    Bener nih, satu hal yang saya syukuri di saat sekarang adalah saya jadi SAHM, jadi anak-anak ada yang ngurusin, terlebih anak kudu belajar dari rumah karena virus ini.

    Pun juga kalau bolak balik keluar rumah, parno juga sampai di rumah, takut membawa virus sih.

    Kalau cerita jadi SAHM, sukanya dekat anak terus.
    Dukanya? banyaaakkk hahaha.
    Nggak punya gaji lagi hiks.
    Nggak bisa sering dandan lagi.
    Bosan di rumah terus

    Menutup diri karena minder teman lainnya udah sukses.

    Untungnya sih, saya masih bsia ngeblog, jadi nggak meratapi nasib mulu hahaha.

    1. Halo Mba Rey.. makasih sudah berkunjung balik 😀 iya Mba.. ada suka dan dukanya.. tapi yang jelas lebih tenang karena bisa urus anak sendiri ya Mba, gak waswas seperti pas masih jadi working mom.